Connect
To Top

Menteri Enggar Sebut Ekspor Januari 2017 Tumbuh 27,7 Persen

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyampaikan bahwa, kinerja perdagangan luar negeri Indonesia pada Januari 2017 memberikan optimisme dengan mencatat surplus neraca perdagangan sebesar USD1,4 miliar. Capaian surplus tersebut meningkat dibandingkan surplus periode yang sama tahun sebelumnya yang senilai USD13,6 juta.

“Nilai ekspor yang berhasil dibukukan di awal tahun 2017 sebesar USD13,4 miliar, meningkat 27,7% (YoY) dibanding tahun lalu. Namun capaian ini turun 3,2% (MoM) dibandingkan Desember 2016. Peningkatan ekspor 27,7% (YoY) dipicu peningkatan ekspor nonmigas sebesar 29,2% (YoY), sementara ekspor migas hanya tumbuh 14,8% (YoY),” ungkap Mendag Enggar dalam keterangan tertulis yang diterima, Jumat (17/2/2107).

Baca: Surplus Perdagangan Terus Menanjak, Mendag: Makin Optimis Arungi 2017

Menteri Enggar menyampaikan optimisme peningkatan ekspor ditunjukkan dengan peningkatan ekspor nonmigas ke beberapa negara yang meningkat signifikan selama Januari 2017. Ekspor nonmigas ke RRT, India, Filipina, dan Rusia naik signifikan pada Januari 2017, masing-masing 74,8%, 98,4%, 70,6%, dan 175,3% (YoY).

“Perbaikan harga komoditas yang dipicu kenaikan harga minyak juga menjadi faktor optimisme peningkatan ekspor di masa mendatang. Produk ekspor nonmigas yang nilainya naik tinggi di Januari 2017 antara lain besi dan baja (133,3%; YoY), tembaga (71,7%; YoY), berbagai produk kimia (70,6%; YoY), dan minyak sawit (67,7%; YoY), serta bahan kimia organik (65,2%),” kata Mendag.

Sebelumnya Mendag menyampaikan, jika dirinci lebih dalam, surplus neraca perdagangan Januari 2017 disumbang dari suplus nonmigas sebesar USD1,9 miliar dan defisit migas sebesar USD0,5 miliar. “Kinerja ekspor dan impor di awal tahun 2017 menghasilkan surplus USD1,4 miliar, paling tinggi dibandingkan bulan-bulan sebelumnya sejak Januari 2015. Kami makin optimis mengarungi tahun 2017 ini,” kata jelasnya. (rsk)

Editor: Sulaiman

Komentar