Ekonomi

Donald Trump Diyakini Bakal Teruskan Pola Kepemimpinan yang Terdahulu

Donald Trump saat pers conference. Foto via Thesun
Donald Trump saat pers conference. Foto via Thesun

NUSANTARANEWS.CO – Wakil Ketua DPR RI, Taufik Kurniawan, menyampaikan bahwa hari ini merupakan hari yang penting bagi rakyat Amerika Serikat (AS). Pasalnya, mulai hari ini, rakyat Negeri Paman Sam tersebut akan dipimpin oleh Presiden ke-45, Donald Trump.

“Prosesi pelantikan yang akan digelar hari ini menandai awal kepemimpinan sosok yang terkenal kontroversial tersebut. Demokrasi telah menunjukkan bahwa figur Trump memperoleh dukungan dan layak memegang tampuk kepemimpinan tertinggi sebagai Presiden,” ungkapnya kepada wartawan, Jakarta, Jum’at (20/01/17).

Sebagai negara penganjur demokrasi dan menjadi contoh bagaimana demokrasi dijadikan nilai dan prinsip dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, Taufik mengatakan, Trump tentu saja akan meneruskan tradisi pemerintahan dan pola-pola kepemimpinan yang selama ini dijadikan sebagai rujukan.

“Saya memandang kontroversi yang seringkali dialamatkan kepadanya merupakan bagian dari karakteristik kepemimpinan dalam merespons kondisi saat ini. Meski demikian, nilai-nilai dan prinsip-prinsip demokrasi tetap menjadi landasan rasional dalam menentukan kebijakan,” ujarnya.

Memang, menurut Taufik, berbagai kekhawatiran bermunculan seiring dengan terpilihnya Donald Trump dan proyeksi-proyeksi kebijakan politik dan ekonomi AS di bawah kepemimpinannya. Namun, sebagai bangsa yang berdaulat dan memiliki prinsip politik luar negeri yang bebas dan ektif serta menjunjung tinggi kedaulatan negara-negara lain dalam menjalankan roda pemerintahannya, maka seharusnya kita menghormati apapun yang menjadi kebijakan Trump di masa yang akan datang.

“Di sisi lain, saya meyakini bahwa Trump tentu memiliki kearifan tersendiri dalam menentukan kebijakan-kebijakannya yang tentu saja tidak akan merugikan kondisi dan stabilitas pmerintahan dalam negerinya,” katanya.

Oleh karena itu, lanjut Taufik, kekhawatiran-kekhawatiran yang ada selama tidak perlu dibesar-besarkan apalagi menjadi kekhawatiran yang  menggelisahkan kita. “Toh, sebagaimana yang seringkali diungkapkan oleh Presiden Joko Widodo dan pemerintah, fondasi perekonomian dalam negeri cukup kuat dalam menghadapi situasi global saat ini,” ungkapnya.

Meski kekhawatiran tentang kebijakan ekonomi Trump yang setiap saat akan menimbulkan gejolak global terkait pemangkasan pajak, kenaikan suku bunga hingga proteksionisme perdagangan, namun daya tarik ekonomi dalam negeri kita tetap menjadi alternatif bagi negara-negara lain.

Selain itu, Taufik menyebutkan, meski AS merupakan salah satu kiblat ekonomi dunia, kebijakan Trump tentu saja tidak serta-merta mempengaruhi ekonomi global dalam waktu dekat. Indonesia pun harus terus optimis dalam memandang keberadaan Trump sebagai Presiden AS.

“Saya meyakini, hubungan Indonesia dengan AS akan lebih baik di masa yang akan datang. Apalagi Trump bukanlah orang asing bagi sebagian kalangan di dalam negeri. Sebagai seorang pengusaha, Trump banyak berinteraksi dengan pengusaha-pengusaha dalam negeri. Hal ini merupakan modal penting dalam rangka menjalin komunikasi yang baik, demi kepentingan politik dan ekonomi dalam negeri,” katanya.

Sekali lagi, Taufik menyampaikan, ucapan selamat atas pelantikan Donald Trump sebagai Presiden AS ke-45. Ia mengatakan, selamat menjalankan tugas dan amanah yang dititipkan oleh rakyat AS kepada Donald Trump.

“Mari kita titipkan optimisme bagi keberlangsungan hubungan AS dan Indonesia di masa yang akan datang. Semoga hubungan baik selama ini akan selalu terjaga, bahkan lebih meningkat, demi kepentingan kedua belah pihak, khusunya rakyat AS dan rakyat Indonesia,” ujarnya. (Deni)

Komentar

To Top