Ekonomi

BPS Mencatat Kunjungan Wisman Terbanyak Dari China

Kepala BPS Suhariyanto/Foto Andika/NUSANTARAnews
Kepala BPS Suhariyanto/Foto Andika/NUSANTARAnews

NUSANTARANEWS.CO – Jumlah kunjungan wisman mengalami penurunan pada November 2016. Wisman terbanyak berasal dari Cina mencapai 125,1 ribu kunjungan. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia paling banyak merupakan para pelancong asa Cina.

“Pada November 2016, wisman terbanyak berasal dari Cina mencapai 125,1 ribu kunjungan,” kata Kepala BPS Suhariyanto di kantor pusat BPS, Jakarta, Selasa(3/1/2017)

Berikutnya diikuti oleh wisman berkebangsaan Malaysia sebanyak 119,5 ribu kunjungan, Singapura sebanyak 118,2 ribu kunjungan, Australia sebanyak 99,1 ribu kunjungan dan Jepang 39,9 ribu kunjungan.

Secara kumulatif, untuk periode Januari-November 2016, jumlah kunjungan wisman ke Indonesia mencapai 10,41 juta kunjungan. Jumlah tersebut naik 10,46 persen dari sebelumnya 9,42 juta kunjungan.

Namun, jumlah kunjungan wisman pada November 2016, menurut data BPS, mengalami penurunan sebesar 3,68 persen menjadi 1,002 juta kunjungan dari sebelumnya sebanyak 1,040 juta kunjungan.

Meskipun mengalami penurunan, jika dibandingkan dengan Oktober 2016 jumlah kunjungan wisman mengalami kenaikan bila dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun sebelumnya yakni 835,4 ribu kunjungan atau 19,98 persen.

“Untuk kedepannya, pariwisata dan ekonomi kreatif akan menjadi lokomotif baru untuk perekonomian Indonesia,” ungkap Suhariyanto.

Dari total jumlah kunjungan wisman pada November 2016 tersebut terbagi dari wisman yang melalui 19 pintu utama sebanyak 878,8 ribu kunjungan dan di luar pintu utama sebanyak 123,4 ribu kunjungan.

Wisman yang melalui 19 pintu utama terbagi dari 855,5 ribu kunjungan merupakan wisman reguler dan 23,2 ribu kunjungan merupakan wisman khusus. Sementara di luar 19 pintu utama terbagi dari wisman pos lintas batas sebanyak 47,6 ribu kunjungan dan 75,8 ribu masuk kategori lainnya.

Tercatat, kunjungan wisman terbanyak masuk melalui Bandara Ngurah Rai, Bali sebanyak 396,2 ribu kunjungan, diikuti Bandara Soekarno-Hatta Tangerang sebanyak 219,2 ribu orang dan di Batam sebanyak 107,0 ribu orang.

Sementara untuk Tingkat Penghunian Kamar (TPK) hotel berbintang di 27 provinsi pada November 2016 mencapai rata-rata 55,76 persen atau turun 0,32 poin jika dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun sebelumnya. Sementara jika dibanding Oktober 2016, turun 0,37 persen.

Rata-rata lama menginap tamu asing dan Indonesia pada hotel berbintang pada November 2016 tercatat sebesar 1,72 hari atau mengalami penurunan 0,03 poin jika dibandingkan tahun lalu. (Andika/***)

Komentar

To Top