Artikel

Analis Pertahanan Indonesia: Natuna, Menuju Pertahanan Sarang Lebah

Persiapan Latihan Angkasa Yudha di Natuna, 2016/Foto: dok. Istimewa
Persiapan Latihan Angkasa Yudha di Natuna, 2016/Foto: dok. Istimewa

Oleh: Jagarin Pane (Analis Pertahanan dan Alutsista TNI)

NUSANTARANEWS.CO – Ada dua catatan dalam mengamati gelar unjuk kekuatan angkatan udara Indonesia di Natuna dan Laut Cina Selatan (LCS) tanggal 5-6 Oktober yang lalu.  Pertama lokasi latihan di Natuna tidak direncanakan melainkan perintah langsung Presiden Jokowi hanya sepuluh hari sebelum hari H nya.  Kedua keseriusan pemerintah membangun pangkalan militer trimatra di pulau terluar LCS itu bukan lagi angan-angan.

Latihan Angkasa Yudha (pertempuran udara) tahun ini sebenarnya akan dilakukan di Belitong tetapi ketika hajat itu mendekati hari pertunjukan keluar perintah langsung dari Presiden Jokowi agar lokasi dipindah ke Natuna. Maka hanya dalam hitungan hari alutsista-alutsista mahal TNI AU harus di relokasi ke titik tumpu Natuna. Nilai tambah dari relokasi mendadak ini adalah semakin mendekati situasi yang sebenarnya utamanya jika ada kondisi emergency di Natuna.

Maka kita pun bisa menyaksikan kehebatan kombinasi 48 jet tempur Indonesia yang dikerahkan pada latihan itu membombardir sasaran di laut, melakukan pertempuran udara, menangkis serangan udara dan penerjunan pasukan pemukul Paskhas. Prosesi unjuk kekuatan tentara langit Indonesia itu disaksikan Presiden Jokowi dan sejumlah menteri dan disiarluaskan oleh sejumlah media internasional termasuk Al Jazeera.

Baca : Berani Membangun Indonesia Kuat

Dalam kacamata intelijen militer sangat dimungkinkan latihan tentara langit Indonesia dipantau serius oleh militer Cina, termasuk mengerahkan kapal selam dan UAV. Juga konvoi kapal perang lima negara FPDA (Five Power Defence Arrangements) yang sedang memulai latihan perang laut di LCS. Mereka adalah Malaysia, Singapura, Australia, Selandia Baru dan Inggris selama dua minggu ke depan menguji komitmen persekutuan militer mereka utamanya terhadap konflik LCS.

Natuna sedang dipersiapkan menuju pangkalan militer swalayan yang menggigit. Tiga matra TNI sedang membangun pangkalan milter terintegrasi.  Pembangunan batalyon AD, Marinir, Paskhas dilakukan serentak bersama pembangunan bunker berkapasitas 5 jet tempur dan bunker kapal selam.  Tidak hanya itu, Natuna juga sedang mempersiapkan kehadiran alutsista baru berupa peluru kendali jarak sedang, tambahan radar weibel, UAV, MLRS, helikopter serbu.  Proyek militer strategis ini berpacu dengan waktu dan diharapkan rampung tahun 2018.

Baca juga: Analis Alutsista: Kombinasi Panser Anoa, Panser Badak, Tank Buatan Pindad Tulang Punggung TNI AD

Tetapi bukan berarti semuanya menunggu tahun 2018. Saat ini saja landasan pacu 2.500 m sudah jadi berikut sarana pendukung. Termasuk penempatan satuan-satuan militer dan sejumlah kapal perang. Latihan militer TNI AU bisa berlangsung spektakuler karena sarana vital yang sudah operasional. Dukungan dari Hang Nadim, Supadio, Halim dan Rusmin Nuryadin tentu berperan besar dalam operasi militer skala besar yang dilakukan angkatan udara kita.

Indonesia begitu serius mempersiapkan payung Natuna. Kabupaten vital berpenduduk 110 ribu jiwa itu dengan sejumlah kekayaaan alam yang melimpah di sekitarnya harus dipagari dengan kekuatan militer berkarakter sarang lebah. Ancaman terhadap teritori Natuna dan ZEE nya tidak main-main, sudah di depan mata.  Karena itu kita tidak mau kecolongan ruang teritori. Apalagi jika menilai karakter negeri pengklaim LCS yang haus sumber daya alam.

Hari ini memang tidak ada klaim terhadap pulau Natuna dan jajaran pulau kecil di sekitarnya tetapi ZEE kita di utara Natuna dikatakan tumpang tindih dengan “pemilik” nine dash line.  Bisa jadi besok berubah menjadi ten dash line dengan memasukkan Natuna kedalamnya. Maka dalam pandangan kita sangat tepat waktu jika pemerintah memperkuat militer di Natuna dengan membangun pangkalan militer tri matra sekuat-kuatnya.

Lihat: Simulasi Pertemuparan Darat di Natuna, Ini Kata Analis Pertahanan dan Alutsista TNI

Indonesia sedang dalam proses memperkuat tentaranya dengan mendatangkan alutsista berbagai jenis dari luar negeri. Alutsista yang sedang dalam proses pembelian misalnya jet tempur Sukhoi SU 35.  Alutsista model kerjasama produksi yang sedang dibuat antara lain kapal perang jenis PKR 10514, kapal selam Changbogo. Alutsista buatan sendiri misalnya,  panser Anoa, panser Badak, KPC 40m, KCR 60m, LST, LPD.

Dengan komitmen dan konsistensi yang kuat maka dalam tiga tahun ke depan diniscayakan kita bisa buat sendiri tank dan kapal perang light fregat. Lima tahun ke depan kita bisa buat kapal selam dan sepuluh tahun ke depan kita bisa buat jet tempur sendiri. Ini bukan lagi angan-angan tetapi sudah didepan mata. Jadi industri pertahanan strategis sudah kita kuasai dan pemenuhan alutsista dapat dipenuhi oleh industri pertahanan kita sendiri.

Lihat Pula: TNI AD Rencanakan Pengoperasian Helikopter Seranig AH-64 Apache Longbow Tahun Depan, Ini Kata Analis

Mempersiapkan Natuna sebagai pangkalan militer sarang lebah tidak lain adalah untuk menjaga kehormatan dan kewibawaan teritori NKRI. Lebah itu kalau sarangnya tidak diganggu dia tidak akan mengganggu dan akan terus memproduksi sumber daya madunya. Tapi manakala dia diganggu tentu akan berjibaku habis-habisan meski sarangnya habis dibakar.

Natuna pun begitu karena dia milik sah NKRI kita siapkan sumber daya madunya berupa produksi sumber daya alam untuk kemakmuran dan kesejahteraan bangsa ini. Tapi manakala ada negara lain yang menganggu apalagi ingin mencaploknya maka sengatan lebah militer Natuna akan berperan lebih awal dan menyengat kuat sebelum bala bantuan dari penjuru negeri berdatangan. Ini sesuai doktrin baru militer kita, berani masuk digebuk. Mikir !. (analisisalutsista /08 Oktober 2016)

Komentar

To Top